Aspirin boleh membantu mencegah komplikasi semasa kehamilan

Terdapat beberapa aspek yang harus dijaga semasa hamil, dan tidak hairanlah. Wanita itu sedang membangunkan kehidupan baru dalam rahimnya, tanggungjawab yang besar yang membawa lebih banyak penjagaan untuk dielakkan komplikasi yang boleh membahayakan kehidupan anak kecil ini. Masalah ini boleh semudah sakit belakang bagi ibu, untuk lebih serius, contohnya adalah preeklamsia.

Preeclampsia adalah komplikasi serius kehamilan yang dicirikan oleh gambar tekanan darah tinggi dan proteinuria, yang boleh mengakibatkan kematian bayi. Sekarang, sekumpulan penyelidik dari Malaysia King's College London, telah mendapati bahawa bahaya ini dapat dicegah dengan sesuatu yang semudah asupan aspirin dos kecil setiap hari.


Peningkatan aliran darah

Kajian ini membabitkan 1,600 wanita. Kira-kira 800 ibu telah ditugaskan secara rawak untuk kumpulan aspirin harian, manakala selebihnya telah ditambahkan kepada kumpulan plasebo. Kesemua mereka telah dikaji semula untuk menganalisis faktor-faktor risiko yang boleh dicetuskan preeklampsia, seperti tekanan darah ibu-ibu masa depan.

Antara minggu 11 dan 14 Pada kehamilan, wanita mula mengambil aspirin harian kira-kira 150 mg atau plasebo. Pil ini diambil sehingga minggu ke-36 kehamilan, atau lebih cepat jika mereka menyampaikan bayi sebelum waktunya. Hanya 13 wanita dari kumpulan aspirin yang telah membangunkan preeklampsia, manakala 35 wanita hamil dari seluruh peserta telah mengalami komplikasi, hasil kajian menunjukkan.


Pengurangan risiko preeklamsia adalah lebih tinggi pada bayi pramatang. Mereka wanita yang mereka melahirkan anak sebelum 34 minggu, mereka berkemungkinan besar 82% mengalami komplikasi ini setelah menghidu 150 mg aspirin.

Penulis utama penyiasatan ini, Kypros Nicolaides, menjelaskan bahawa pengambilan dapat membantu meningkatkan aliran darah dari ibu ke plasenta. "Kajian rawak ini menyimpulkan bahawa penggunaan aspirin bukan sahaja membantu mengurangkan kejadian preeklampsia pada jangka masa penuh, tetapi juga pada bayi-bayi pramatang," ujar profesor perubatan janin di King's College London.


Pencegahan preeklampsia

Bersama dengan data yang terdapat dalam penyelidikan ini, ada tip lain untuk mencegah preeklamsia. Ini adalah beberapa yang dicadangkan dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia:

- Pentadbiran suplemen kalsium pada wanita hamil di mana penggunaan mineral ini rendah atau dicadangkan oleh analisis.

- Pentadbiran magnesium sulfat, lebih baik daripada anticonvulsants lain, untuk mencegah eklampsia pada wanita dengan preeklampsia yang teruk.

- Wanita yang mengalami hipertensi yang teruk semasa mengandung harus dirawat dengan ubat antihipertensi.

- Pengambilan suplemen vitamin C dan vitamin E, sebagai monoterapi atau gabungan, semasa hamil untuk mencegah perkembangan preeklampsia dan komplikasinya tidak disyorkan.

- Diuretik, terutamanya thiazid, tidak digalakkan untuk mencegah preeklampsia dan komplikasinya.

Damián Montero

Video: Aspirin ngăn ngừa chứng nhồi máu cơ tim


Artikel Yang Menarik

Pasangan itu, satu-satunya harta yang bernilai

Pasangan itu, satu-satunya harta yang bernilai

Ia bernilai mencari objektif untuk hidup. Sesuatu yang bergerak sangat mendalam dan membolehkan kita hidup mengetahui di mana kita menuju dan mengapa. Sekiranya kita menemui matlamat kita, kita telah...

Ajarkan matematik kepada anak-anak anda dengan LEGO

Ajarkan matematik kepada anak-anak anda dengan LEGO

Oh, matematik. Banyak yang kita telah bincangkan tentang cara-cara yang berbeza untuk kanak-kanak untuk belajar melakukan akaun dan tidak membenci perkara penting ini di jalan. Hari ini kita...

8 tips untuk membaca bayi anda

8 tips untuk membaca bayi anda

Ia tidak terlalu awal mula membaca bayi anda. Tidak kira sama ada buku cerita atau dongeng, atau lajur dasar dalam akhbar, perkara penting adalah membaca dengan kuat kepada bayi anda dan berkongsi...

Wanita lebih cenderung untuk makan secara emosi

Wanita lebih cenderung untuk makan secara emosi

Wanita lebih cenderung untuk meringankan tahap emosi mereka dan rendah dengan makanan. Ini ditunjukkan oleh hasil laporan oleh Pusat Perubatan Dr. Katz, yang mendedahkan bahawa "kelaparan emosi"...