Risiko penipuan diri: melarikan diri dari realiti

Biografi beliau memberitahu bahawa, sehingga bunuh diri di bawah pengawalan Berlin pada 30 April 1945, Adolf Hitler menjalani proses penerbangan beransur-ansur dari realiti, keperluan berterusan untuk menipu dan menerima berita yang menggembirakan. Terutama selepas kemasukan Amerika Syarikat ke dalam peperangan, Hitler semakin memasuki dunia fiksyen yang dicipta oleh dirinya sendiri.

Tidak dinafikan dia mempunyai a kecerdasan yang mengagumkan, tetapi dia lebih suka menipu dirinya sendiri, dan penipuannya membawa dia untuk melarikan diri dari realiti dengan cara yang mengejutkan. Malah, pada pertengahan bulan April 1945, ketika kereta kebal Soviet Marshal Zhukov sudah beberapa kilometer dari Gerbang Brandenburg, Hitler berseru di Kakitangan Amnya, di dalam perlindungan bawah tanah mereka, bahawa orang Rusia akan menderita kekalahan berdarah sebelum pintu-pintu Berlin.


Ahli sejarah seperti Hugh Trevor-Roper dan Ian Kershaw menganalisis dengan terperinci proses yang Hitler, yang diracun oleh kejayaannya, akhirnya menyerahkan semua tanda diplomasi dan kecerdasan. Tidak mungkin bahawa kerja propaganda Nazi akan diubah sedemikian rupa sehingga data Hitler sendiri menjadi titik membuatnya percaya bahawa kekalahannya adalah kemenangan. Tetapi fakta yang tidak dapat dipertikaikan adalah, lima hari sebelum kematiannya, dikelilingi oleh peta operasi yang semakin tidak realistik, dia menyenaraikan dengan jujurnya jeneral-jeneralnya cara yang tidak mungkin membuatnya berharap untuk kemenangan terakhir.

Pembacaan kesaksian sejarah ini - lebih daripada lima puluh tahun telah berlalu dan terdapat cukup banyak dokumen yang berbeza yang telah memungkinkan untuk mengetahui minit demi minit apa yang berlaku - memberi kita contoh yang luar biasa dan ekstrem bagaimana seorang lelaki dapat menutup dirinya sendiri dalam dunia yang anda sendiri, sehingga anda bergerak sepenuhnya ke alam khayalan. Episod yang sedih dan tragis dalam sejarah abad ke-20 ditandai oleh penipuan diri menafikan kewujudan prinsip moral yang unggul yang mengehadkan kuasa dan mengejar objektif tidak bermoral mereka, dan boleh menghalang kita untuk seketika dan bercakap tentang bahaya besar itu penipuan diri, yang, dalam pelbagai peringkat, menghantui kita semua dalam hal-hal kecil dari peristiwa biasa setiap hari.


Lelaki, sedang dipukul oleh kesukaran, dia sering tergoda untuk melarikan diri. Walau bagaimanapun, apa-apa hidup tidak dapat diguna pakai jika tidak ada usaha yang berterusan untuk disambung kepada realiti, jika atau tidak berhati-hati terhadap berbohong, atau menghadapi rayuan fantasi apabila dibentangkan sebagai narkotik untuk mengelakkan realiti bahawa Sukar untuk kita terima.

Pencobaan yang tidak benar adalah malar, dan malar mesti menjadi perjuangan menentangnya. Jika tidak, apabila memutuskan apa yang perlu dilakukan, kita tidak akan berani menghadapi realiti perkara untuk mengukur keselesaan sebenar mereka, tetapi kita akan jatuh ke dalam beberapa jenis eskapisme, melarikan diri dari realiti atau dari diri kita sendiri. Pelarian yang mencari jalan keluar dari masalah. Ia tidak menyelesaikannya, ia mengelak. Deep, dia takut realiti. Dan jika masalahnya tidak hilang, maka ia akan hilang.


The penipuan diri Ia boleh berlaku dalam bentuk yang sangat pelbagai. Ada orang, misalnya, yang jatuh ke dalamnya kerana mereka memerlukan demonstrasi berterusan pujian dan persetujuan. Kepekaannya terhadap pujian, untuk terus menerus "anda betul" tanpa membiarkannya, menjadikannya servilismos dapat mengejek orang lain. Mereka adalah orang yang sukar untuk tidak dapat menerima, kerana mereka menuntut agar mereka diikuti, bahawa mereka berbohong dengan mereka, dan akhirnya menyerang orang lain dalam kebohongan mereka sendiri. Mereka adalah mangsa mudah bagi para penyibuk, yang mengendalikan mereka sekiranya, dan walaupun mereka kadang-kala menyedari bahawa itu adalah pelanggaran, ia tidak selalunya cukup untuk keluar daripadanya.


Kebenaran, dan terutama kebenaran moral, tidak boleh diterima sebagai batasan sewenang-wenang untuk bertindak bebas daripada orang, tetapi, sebaliknya, sebagai cahaya yang membebaskan yang membolehkan orientasi yang baik terhadap keputusan sendiri. Menerima kebenaran membawa manusia kepada pembangunan sepenuhnya.


Sebaliknya, elakkan kebenaran atau enggan menerimanya, menyebabkan seseorang membahayakan diri sendiri, dan hampir selalu pada orang lain. Kebenaran adalah kawan terbaik dan paling bijak kami, sentiasa bersedia dan bersemangat untuk membantu kami. Memang benar bahawa kadang kala kebenaran itu tidak nyata dengan nyata, tetapi kita mesti membuat usaha supaya tidak ternyata bahawa kekurangan kejelasan ini hanya berlaku dalam pemikiran kita, yang belum kita tunjukan yang diperlukan untuk mencari kebenaran.

Video: Yeh Hai Jalwa | Hindi Full Movie | Salman Khan | Ameesha Patel | Hindi Romantic Movie


Artikel Yang Menarik

Minggu 36. Mengandung minggu demi minggu

Minggu 36. Mengandung minggu demi minggu

Perubahan pada wanita hamil: minggu ke-36 kehamilanJika anda fikir perut anda tidak akan berkembang, anda salah. Anda akan melihat bagaimana dalam minggu-minggu lepas ini akan meningkat pada kelajuan...

Cara menjaga payudara selepas mengandung dan menyusu

Cara menjaga payudara selepas mengandung dan menyusu

Mempunyai garis leher yang indah selepas mengandung, melahirkan dan lulus fasa penyusuan adalah sangat mungkin. Ia hanya perlu diingat premis bahawa pencegahan adalah lebih baik daripada mengubati....