Jenis emosi: kunci kecerdasan emosi yang baik

Untuk membangunkan a kecerdasan emosi yang baik Ia perlu belajar membezakan yang berbeza jenis emosi. Menurut Goleman, ada dua, primata, yang merupakan bagian dari DNA kita, dan yang sekunder, yang bergantung pada pembelajaran setiap individu.

Emosi adalah bahagian penting dari manusia. Mereka berlaku dalam hampir setiap keadaan hari kita hari ini kerana kita adalah bayi dan, walaupun, kerana kita berada di rahim. Belajar mengenali mereka adalah penting untuk perkembangan kecerdasan emosi kita yang sihat.

Begoña Ibarrola, ahli psikologi dan pakar dalam Pendidikan Emosi, membuat klasifikasi emosi menjadi dua jenis, menurut model Daniel Goleman. Di satu pihak, ada emosi primer, yang merupakan sebahagian daripada kod genetik kami dan dibentangkan dengan cara yang sama dalam semua manusia; dan, sebaliknya, sekunder. Yang terakhir dipelajari sepanjang hayat.


Emosi utama

"The emosi primer mereka adalah orang yang kita kongsi dengan semua manusia di planet ini, di mana sahaja mereka hidup, tanpa mengira budaya mereka, "kata Ibarrola, emosi yang mula menyatakan diri mereka sejak bayi itu berada dalam rahim, tanpa perlu dipelajari.

Terdapat enam emosi utama:

- Kegembiraan: salah satu emosi yang paling dikehendaki. Orang sering berusaha untuk mengalaminya, itu adalah salah satu manifestasi kebahagiaan. Ia diluar ekspresi muka seperti senyuman, bahasa tubuh yang santai dan nada suara yang optimis dan menyenangkan.

- Kesedihan: Ini adalah satu jenis emosi sementara yang biasanya menunjukkan perasaan sakit, apatis dan kekecewaan, serta ekspresi fizikal seperti menangis, terisolasi atau diam. Keterukan kesedihan itu bergantung kepada penyebabnya dan cara di mana individu itu mengendalikannya. Dalam kes berpanjangan, ia boleh menyebabkan kemurungan.


- Kemarahan: ia adalah emosi yang dicirikan oleh perasaan permusuhan, kekecewaan dan antagonisme terhadap orang lain. Ia biasanya dianggap negatif, tetapi ia boleh mempunyai aspek positif seperti memotivasi kita untuk bertindak dan mencari penyelesaian kepada perkara-perkara yang mengganggu kita. Walau bagaimanapun, jika tidak dikawal, ia boleh bertukar menjadi pencerobohan, penyalahgunaan atau keganasan.

- Takut: emosi yang kuat, kerana ia merupakan mekanisme survival. Ia adalah sebahagian daripada tindak balas badan terhadap ancaman atau isyarat bahaya. Beberapa cara di mana emosi ini dinyatakan adalah percubaan untuk melarikan diri, dan tindak balas fizikal seperti pecutan dalam pernafasan dan degupan jantung.

- Kejutan: ia adalah emosi yang biasanya ringkas dan menghasilkan tindak balas yang menakutkan, di mana adrenalin dilepaskan, sebelum sesuatu yang tidak dijangka. Ia mempunyai kesan penting terhadap tingkah laku manusia, kerana orang sering melihat dan mengingati lebih banyak peristiwa dan maklumat yang mengejutkan.


- Menjijikkan: ia merupakan tindak balas kepada makanan, orang atau objek yang mungkin memudaratkan atau menghantar penyakit. Ia juga boleh dialami dalam dunia moral, apabila kita melihat tingkah laku yang kita anggap buruk atau tidak bermoral.

Emosi jenis ini bukan sahaja biasa kepada semua individu, tetapi dinyatakan dengan cara yang sama, dengan isyarat yang sama, nada suara yang sama dan postur badan yang sama. Ketawa, sebagai contoh, adalah manifestasi kegembiraan yang difahami di seluruh dunia. Begitu juga untuk menangis untuk menyatakan kesedihan.

Emosi sekunder

Emosi sekunder, tidak seperti emosi primer, dipelajari sepanjang hayat dan tidak perlu menjadi biasa kepada semua orang. Ini biasanya merupakan campuran antara dua atau lebih emosi.

Ibarrola memberi contoh apabila merujuk kepada kecemburuan. "Mereka adalah campuran kasih sayang dan ketakutan, mereka takut kehilangan cinta seorang yang dikasihi kerana penampilan orang ketiga, jika tidak ada ketakutan, tidak akan ada cemburu, jika tidak ada cinta juga." Beberapa emosi menengah yang paling penting adalah iri hati, rasa bersalah, malu, hina, bangga, semangat dan kesenangan.

Emosi sekunder adalah sosial, kerana mereka belajar dari interaksi kita dengan masyarakat di mana kita hidup. Atas sebab ini, terdapat emosi yang tidak wujud dalam beberapa tradisi, seperti yang dikatakan Ibarrola. "Terdapat budaya di Amazon yang tidak merasa iri hati, kerana tidak ada rasa kepunyaan, jika semuanya menjadi kepunyaan semua orang, tidak perlu iri apa yang ada pada orang lain."

Jenis emosi ini juga dinyatakan dengan berbeza bergantung pada masyarakat yang mana satu miliknya. Banyak kali, mereka tidak dinyatakan kerana ia merupakan stigma sosial.

Isabel López Vasquez

Video: 3 Jenis Kecerdasan yang Harus Anda Miliki


Artikel Yang Menarik