Apa rahmat!

Apa rahmat! Pemikiran yang sama di dalam diri saya selepas Minggu Palma yang terakhir, sekali lagi, ujian kehamilan mengumumkan bahawa seorang anak lelaki baru telah memberi kami: sekali lagi loya, sakit, tercekik dan semakan, ultrasound dan kemasukan hospital untuk isteri saya; dan kemudian, menangis, lampin, kereta, buaian, malam ...

Apa rahmat! Sebaik sahaja pulih dari keadaan awal kejutan, kepala saya mula membuat alasan dan terlibat dalam dialog dalaman yang teraniaya yang meminta jawapan yang datang dari atas.

Mengapa satu lagi anak? Tidak cukup sudah 8? Tidakkah anda melihat bahawa kami berumur lebih dari 40 tahun dan kami ingin menikmati kehidupan sedikit? Di manakah kita akan menampung satu lagi kanak-kanak jika kita tidak mempunyai ruang di rumah yang mana kita berada? Dan van? Sekiranya kita berumur sebelas, dua anak kita tidak akan dapat melakukan perjalanan dengan seluruh keluarga. Kami perlu membeli kereta lain tetapi ... dengan apa duit?


Dan menyeterika ...; Sekiranya kita sudah lemas sekarang, kita pasti akan meletup. Dan jenaka di kejiranan? Dan ibu bapa sekolah? Mereka akan kembali kepada komen kononnya klasik: anda tidak mempunyai TV, bukan? Anda sudah mempunyai pasukan bola sepak. Dan kesihatan isteri saya, mual dan kurang tidur? Ringkasnya, saya membuat kesimpulan, betapa rahmat!

Saya boleh terus terperinci, satu demi satu, pemikiran negatif yang berbeza yang mengaburkan visi saya dan membentangkan sebelum saya malam yang tertutup, gelap, tanpa cahaya yang saya boleh berpaut untuk mencari jalan keluar. Walau bagaimanapun, selepas beberapa hari, seolah-olah ia adalah selesema, pertahanan saya mula terus menanggung rasa tidak percaya virus ini yang bergegas kami tanpa belas kasihan. Oleh itu, saya teringat apa yang dikatakan oleh Paul VI dalam Humanae Vitae: "menyebarkan kehidupan manusia selalu menjadi sumber untuk kegembiraan yang besar, walaupun terkadang disertai oleh banyak kesulitan dan penderitaan".


Mari kita bercakap sekarang, betul-betul. Mengapa satu lagi anak? Dan mengapa tidak? Memang mempunyai anak adalah tanggung jawab tetapi tidak kurang untuk berhenti melakukannya. Adakah kejadian ini menghalang kita daripada menikmati kehidupan? Tidak semestinya. Saya fikir saya telah menikmati kehidupan selama 20 tahun lebih banyak daripada yang saya bayangkan. Kuncinya adalah untuk menentukan maksud "menikmati hidup". Jika dengan ini kita faham, pemikiran hidup tentang anda, memberi anda kesenangan dalam segalanya, tanpa perlu risau tentang apa-apa, tentunya dengan begitu banyak kanak-kanak keseronokan jenis ini adalah mustahil kerana sukar untuk mencari satu minit sehari untuk mendedikasikannya untuk masa lapang peribadi anda.

Pengalaman saya menunjukkan kepada saya bahawa terdapat kebenaran kategoris yang dinyatakan oleh Kristus dalam istilah ini; yang mencari hidupnya di dunia ini, kehilangannya; dan sebaliknya, sesiapa yang kehilangan nyawanya untukNya mendapatinya. Oleh itu, telah terjadi, dalam kes kita, selepas kelahiran setiap anak; kehilangan hidup kita, semuanya makin bermakna, menghina keselesaan kita, kita berasa lebih dan lebih selesa. Rasa lemas, kita bernafas setiap hari dengan lebih baik. Hampir tidak ada masa untuk bercakap antara satu sama lain, setiap kali kita berkomunikasi dengan lebih jelas. Majlis mengatakan bahawa manusia "tidak dapat sepenuhnya mencari dirinya tetapi dalam karunia yang ikhlas dari dirinya sendiri". Ini mungkin kelihatan seperti percanggahan, tetapi tidak sama sekali. Sebaliknya, paradoks besar dan indah kewujudan manusia yang mana saya dan isteri saya saksi.


Sebaliknya, manusia ingin menikmati kehidupan dengan bermimpi pengalaman hebat, peristiwa yang indah, pengembaraan yang berani, romantik yang penuh semangat. Dan, lazimnya, ia memenuhi kejam dengan realiti degil yang mengajarkan sekali lagi bahawa kegembiraan sejati tidak berasal dari kesenangan pengalaman yang dilahirkan dari luar hati manusia; sebaliknya, di pedalaman kami di mana kegembiraan dan ketidakpuasan kami dibahaskan.

Jika tidak Siapa yang boleh memikirkan pengembaraan yang lebih besar daripada menaikkan keluarga dengan 9 anak? Berada dalam kehidupan tunggal, pengakuan, guru, psikologi, doktor, peguam, gerila, pengurus dan jurubank? Adakah sesiapa mahu mencuba sensasi yang kuat, pengembaraan tidak pernah dilihat? Saya menjemput anda untuk merenungkan mana-mana hari dalam kehidupan kita. Disneyland membosankan berbanding dengan "Gavinland".

St John Paul II berkata bahawa "keluarga adalah untuk orang percaya yang berpengalaman dalam perjalanan, pengembaraan yang kaya dengan kejutan, tetapi terbuka kepada semua kejutan Tuhan, yang selalu datang dengan cara baru untuk hidup kita".

Dan akhirnya, mungkin perkara yang paling penting. Berapa banyak saya suka isteri saya! Berapa banyak saya mengagumi dia! Bagaimana ibu anak saya terus mencintai saya setiap hari! Apa persahabatan yang luar biasa yang kita rasakan ketika kita mendekati pertempuran sehari-hari! Apa hadiah untuk merenungkan setiap anak sebagai buah cinta kita, menjadi sebahagian daripadanya dan sebahagian daripada saya tanpa perbezaan.Betapa memuaskannya, sebenarnya, satu daging! Walaupun di sekeliling kita perkahwinan memecah, nampaknya, mempunyai segala yang dianggap perlu oleh dunia untuk menjadi bahagia, namun, akhirnya membubarkan, tidak berdaya, projek yang, teruja, telah mulai suatu hari.

Saya rasa itu tidak ada kecaman yang lebih besar bagi manusia daripada hidup untuk dirinya sendiri. Kanak-kanak adalah bantuan yang hebat untuk berhenti merenung pusar kami dan menaikkan mata kami ke gunung-gunung yang bertanya di mana bantuan akan datang dan merasa, bahawa, penghiburan berasal dari orang yang membuat langit dan bumi. (Ps 120)


Ia hanya kekal untuk saya berlutut dan merenung dengan pengabdian misteri yang hebat ini iaitu keluarga.


Dan berseru dengan kegembiraan dan kegembiraan ungkapan yang bermula dengan artikel ini; tetapi sekarang, ia akan difahami bahawa, sebagai perkataan yang sama, maknanya tidak bertepatan dengan yang pertama: anak baru Apa rahmat!

Ia mungkin menarik minat anda:

- Ujian Kehamilan: Bilakah lebih baik untuk mengambil ujian kehamilan?

- Sepuluh petua untuk memperkuat hubungan sebagai pasangan

- Bagaimana untuk membuat pemikiran negatif hilang

- 7 rahsia cinta yang berkekalan

Video: Makna Rahmat Allah Ustadz Adi Hidayat, Lc, MA


Artikel Yang Menarik

Ketekunan pada remaja: alasan yang berharga

Ketekunan pada remaja: alasan yang berharga

Salah satu kekurangan remaja yang besar ialah kekurangan wasiat. Ini mengakibatkan ketidakmampuan untuk menentang kepuasan segera, atau dalam godaan untuk memiliki sesuatu yang diinginkan pada masa...

Penggayaan selepas 40 tahun

Penggayaan selepas 40 tahun

40 tahun adalah usia yang baik untuk berhenti dan melihat kehidupan gaya hidup kita, dan bukan kerana, tiba-tiba, segala-galanya telah berubah dalam sekelip mata semata-mata kerana hakikat telah...