Bilingualisme pada bayi, lebih cepat lebih baik

Tidak pernah terlalu awal atau terlambat untuk belajar bahasa baru. Walau bagaimanapun, yang termuda mempunyai kemudahan yang lebih besar untuk mendengar, menjadi akrab dengan bahasa baru dan, akhirnya, menjadi dwibahasa. Atas sebab itu, ibu bapa memperkenalkan bahasa baru di rumah kerana kanak-kanak adalah bayi akan mengambil langkah pertama untuk mencapai bilingualisme.

Pada masa ini, bilingualisme adalah realiti dalam banyak keluarga. Pada masa kini, adalah perkara biasa untuk melihat bagaimana di banyak rumah, bapa dan ibu, sama ada dengan asal usul mereka atau dengan minat anak-anak mereka belajar bahasa baru, bercakap dengan anak-anak mereka dalam bahasa yang berbeza dari bahasa ibu mereka. Sebagai tambahan kepada galakan yang dicapai dengan bercakap kepada bayi dalam bahasa yang lain, kemudahan yang anak-anak belajar mengenainya secara langsung berkaitan dengan usia di mana mereka mula melakukannya. Beberapa kajian telah menunjukkan bahawa, pada tahun-tahun pertama kanak-kanak, beberapa bidang otak adalah asas dalam pembelajaran linguistik.


Pentingnya umur untuk belajar bahasa

Kanak-kanak, dari masa mereka dilahirkan sehingga mencapai umur tujuh tahun, mempunyai kemudahan yang bagus untuk mempelajari bahasa kedua. Walau bagaimanapun, selepas umur itu, pembelajaran bahasa lain akan menjadi semakin sukar, dan kemampuan mereka untuk asimilasi akan beransur-ansur berkurang dan lebih cepat apabila akil baligh tiba.

Asas bahasa ibu dicipta sebelum tahun pertama kehidupan. Oleh itu, selepas enam bulan, bayi mula menyerap bunyi yang mereka dengar di sekeliling mereka, mendengar dengan teliti kepada orang dewasa dan merakam bunyi yang mereka ucapkan. Dalam tempoh dua bulan akan datang, otak anda akan merekodkannya dan dengan itu anda akan mewujudkan pangkalan untuk perkembangan sosial, emosi dan kognitif anda.


Walau bagaimanapun, selepas 8 bulan, bayi, dengan cara yang tidak sedarkan diri, akan membuang semua bunyi yang bukan milik bahasa ibunya, iaitu, semua bunyi yang dia tidak biasa didengar. Daftar suara ini akan membolehkannya, dari saat itu, untuk membezakan antara bunyi bahasa ibunya (atau bahasa yang dia anggap biasa) dari yang, dari saat ini, dia akan mempertimbangkan bahasa asing.

Walaupun bayi tidak bercakap, belajar

Orang dwibahasa, walaupun dalam bahasa mereka sehari-hari berbicara bahasa tunggal, telah mengaktifkan dua bahasa di dalam otak mereka. Mereka akan sentiasa menjalankan beberapa siri proses yang akan membolehkan kedua-dua bahasa tersebut aktif: pilih salah satu daripada dua bahasa untuk bercakap atau menulis dan membuang yang lain, elakkan bahasa kedua mengganggu ketika bercakap dalam bahasa ibunda, dll. Ini membayangkan bahawa orang dwibahasa menjalankan kedua-dua bahasa di dalam otak mereka walaupun mereka tidak menggunakan bahasa kedua secara berterusan.


Dengan cara yang sama, bayi yang membesar di rumah dwibahasa, walaupun mereka tidak bercakap, boleh membezakan bahasa yang berbeza yang mereka tidak pernah dengar sebelum ini dan juga membezakannya dengan melihat bagaimana mereka bercakap tanpa bunyi, seolah-olah mereka membaca bibir. Ini bermakna bayi tidak perlu bercakap bahasa untuk membezakannya dan mula memahami, tetapi hanya mendengarnya setiap hari. Itulah sebabnya, apabila ibu bapa mula bercakap dengan anak-anak mereka kerana mereka adalah bayi dalam bahasa lain selain bahasa ibu mereka, ia menjadi cara terbaik untuk memudahkan pembelajaran mereka.

Patricia Núñez de Arenas

Video: Video Pendidikan Anak Usia Dini : Menulis dan Membaca


Artikel Yang Menarik

Ijazah autonomi kanak-kanak

Ijazah autonomi kanak-kanak

Kanak-kanak seperti "getah", tetapi kadang-kadang kita tidak boleh menghalang mereka daripada jatuh, membuat kesilapan, perkara yang salah ... Apa lagi, sebelum jatuh ke dalam overprotection adalah...