Peraturan diri emosi

Sesetengah kajian menganggap bahawa orang dewasa dengan kesulitan kendiri sejak zaman kanak-kanak mempunyai risiko penyelewengan sosial yang tinggi. Proses memperolehi peraturan diri emosi Ia bermula pada bulan-bulan pertama kehidupan dan berlangsung sehingga dewasa.

Untuk mencapai kematangan emosi setiap anak mengikuti kursusnya sendiri: apa yang ada dengan cepat, yang lain mencapainya dengan lebih banyak usaha. Perkara asas adalah untuk bertahan dan membantu mereka.

Keupayaan untuk mengendalikan emosi dan perasaan

The peraturan kendiri emosi ia adalah keupayaan untuk mengalami emosi (positif atau negatif) dengan cara yang sederhana dan fleksibel, serta keupayaan untuk mengendalikannya. Memiliki ia menyiratkan bahawa orang itu menyedari emosi mereka sendiri, menyatakan mereka secukupnya dan tahu bagaimana untuk mengawalnya apabila mereka tidak lagi perlu. Ia adalah salah satu komponen kecerdasan emosi yang paling penting.


Kualiti ini diperoleh melalui faktor dalaman dan luaran, yang akan menentukan kesan reaksi emosi kita terhadap diri kita sendiri. Temperamen adalah salah satu faktor dalaman utama dan merujuk, dalam satu tangan, kepada kepekaan kita untuk mengalami emosi dan, pada yang lain, kepada intensiti yang kita bertindak balas kepada mereka.

Pengendalian diri emosi terutamanya dicirikan oleh unsur-unsur neurofisiologi dan mempunyai komponen keturunan penting. Temperamen adalah faktor penentu apabila mengatur emosi semasa bulan pertama kehidupan kanak-kanak. Oleh itu, akan ada bayi dengan sensitiviti dan intensiti yang lebih tinggi kepada emosi-seperti ketidakselesaan-yang akan menjadi lebih sukar untuk menenangkan, sementara bayi-bayi lain, dalam keadaan yang sama, akan bertindak balas dengan lebih sederhana dan akan menenangkan dengan lebih mudah.


Faktor luar peraturan kendiri emosi

1. PembelajaranYang paling penting ada kaitannya dengan aspek pendidikan dan merujuk kepada peranan ibu bapa sebagai panduan untuk memudahkan pemerolehan peraturan diri kanak-kanak.

Apabila kanak-kanak bertumbuh, dia cuba menyelaraskan kedua-dua kumpulan faktor melalui pembelajaran, pengalaman, persekitaran yang mengelilinginya, dan model peraturan kendiri yang dilihatnya dalam angka lampirannya. Kematangan emosi akan menjadi hasil dari tugas yang menarik ini, bermula pada bulan-bulan pertama kehidupan dan bertahan hingga dewasa.

2. Toleransi terhadap kekecewaan. Peraturan diri emosi menerima perhatian yang semakin meningkat dari psikologi klinikal kerana permintaan yang tinggi untuk kanak-kanak dan remaja (termasuk orang dewasa) yang mempunyai masalah di kawasan ini. Ini adalah pesakit yang tidak boleh bertolak ansur dengan tiada tindak balas, bertindak melalui tantrums sukar untuk mengandung, menggunakan keganasan sebagai satu-satunya sumber untuk mengatasi kemarahan dan kekecewaan dan mempunyai masalah yang serius dalam hidup bersama bersama. Salah satu akibat yang paling melumpuhkan, hasil daripada kekurangan ini, adalah kesukaran yang mereka harus menetapkan matlamat yang mensyaratkan menanggung ketidakselesaan di sepanjang jalan. "Bereaksi lebih" terhadap kekecewaan sedemikian rupa sehingga mereka akhirnya melimpah, enggan membuat keputusan yang mendatangkan faedah kerana ia menjana kos emosi.


3. Penyesuaian sosial. Sesetengah kajian menganggap bahawa orang dewasa dengan kesulitan kendiri sejak zaman kanak-kanak mempunyai risiko penyelewengan sosial yang tinggi. Ini ditunjukkan melalui beberapa konflik yang lebih besar, ketidakcekapan dalam pendidikan kanak-kanak dalam aspek emosi atau masalah di tempat kerja dan hubungan sosial. Sebaliknya, kematangan emosional adalah faktor perlindungan terhadap gangguan mental seperti kebimbangan dan kemurungan.

4. Watak. Psikologi positif juga sangat berminat dengan kualiti ini. Begitu banyak supaya ia dimasukkan sebagai salah satu daripada kekuatan dua puluh empat watak manusia. Bersama-sama dengan tiga kekuatan lain (keupayaan untuk memaafkan, kerendahan hati dan kehati-hatian) adalah sebahagian daripada kesederhanaan.

Aspek evolusi di zaman kanak-kanak

Proses pemerolehan peraturan kendiri emosi bermula pada bulan-bulan pertama kehidupan dan berlangsung hingga dewasa. Kemunculan strategi yang berbeza untuk kawalan diri anak itu selari dengan perkembangan evolusinya.

1. Semasa bulan pertama kehidupan, Bayi mendasarkan peraturan diri mereka dengan strategi pasif dan masih sangat sedikit dihuraikan. Dari kesemua mereka, yang paling penting adalah berdasarkan pencarian sumber keselamatannya (angka lampirannya). Apabila bayi mengalami ketidakselesaan, selain memerlukan keperluan asasnya, dia meminta kehangatan dan keselamatan ibu bapanya sehingga dia menjadi tenang.

Bertentangan dengan apa yang dikatakan oleh beberapa arus, ia tidak menggalakkan untuk mengambil bayi terlalu banyak di tangannya, kerana jika ... ia "biasa terbiasa", kenyataannya adalah bahawa bayi perlu mengembangkan peraturan luaran terlebih dahulu - yang disediakan oleh ibu bapa meraihnya, membelai dia, dan sebagainya - untuk seterusnya memulakan peraturan dalaman.Tanpa yang pertama, pengambilalihan strategi autentifikasi diri sendiri tidak mungkin. Kajian klasik sudah menunjukkan hubungan yang jelas antara ketiadaan keterlaluan ikatan afektif bayi dengan angka lampiran dan jenis kemurungan yang dipanggil kemurungan anaclitic, yang, dalam bentuk yang paling parah, boleh menyebabkan marasmus dan kematian bayi.

2. Perubahan evolusi kedua berlaku selepas kanak-kanak memperoleh kemahiran psikomotor yang lebih besar (mengambil objek, merangkak, mengarahkan pandangan, dan sebagainya). Sejak itu, strategi peraturan emosi yang lebih rumit dan rumit baru muncul, seperti mendekati objek yang menyebabkan perubahan emosi, menolaknya (contohnya dengan tangan), melarikan diri dari sumber ini (dengan merangkak), memfokuskan semula perhatian di tempat lain atau penggunaan gangguan dengan bantuan benda lain (di samping mengekalkan pencarian orang tua untuk perlindungan).

Hakikat bahawa kanak-kanak menggunakan jenis strategi tertentu dalam usia ini dipengaruhi oleh sifatnya dan dengan kualiti interaksi yang dimilikinya dengan penjaga beliau. Pada peringkat ini, kanak-kanak boleh mula mengawal secara autonomi dengan cara yang lebih berkesan, walaupun masih belum matang. Tidak perlu selalu pergi ke tangan ibu bapa, kerana kadang-kadang dia dapat bertenang dengan sumber-sumbernya sendiri. Walau bagaimanapun, penting untuk memberi perhatian kepada keperibadian setiap anak. Sesetengah akan menjadi lebih reaktif dan sengit dan masih memerlukan lebih banyak sokongan luaran (ibu bapa), daripada mereka yang mengambil masa lebih lama untuk mengubah dan melakukannya dengan kurang intensiti.

Video: Emosi Banget! Coba Tonton Sampai Habis (Pencak Silat Antar Perguruan)


Artikel Yang Menarik

Rancang dengan bayi apabila tiba musim sejuk

Rancang dengan bayi apabila tiba musim sejuk

Dengan menurunkan termometer dan hari-hari semakin pendek, ibu bapa kita mempunyai kesukaran besar untuk menghabiskan banyak masa di rumah dengan anak-anak. Walau bagaimanapun, ia juga tidak...