Proses kesedihan kehilangan orang yang disayangi

Kesedihan adalah proses yang wujud dalam diri manusia, semulajadi kehidupan dan kematian. Dalam menghadapi kehilangan orang yang dikasihi, terdapat ketidakselesaan yang hebat, ketidakselarasan psikik dan afektif yang memerlukan masa untuk kembali ke keseimbangan dan mencari makna. Proses yang mengikuti ketidakseimbangan ini adalah apa yang dikenali sebagai proses bersedih. Kesedihan adalah satu proses yang menyakitkan, mungkin yang paling menyakitkan yang dialami orang, tetapi perlu menghadapi kerugian dan meneruskan kehidupan mereka sendiri.

Kehilangan seseorang yang disayangi

Kehilangan orang yang dikasihi, sama ada melalui kematian atau rehat, adalah salah satu situasi paling menyakitkan yang dialami oleh orang. Kerugian itu bukan sahaja membayangkan kehilangan fizikal orang yang dikasihi, ia jauh lebih jauh dan melibatkan kehilangan emosi dan emosi yang mendalam. Kerugian itu melibatkan beberapa kerugian dan akibat ketidakseimbangan emosi:


1. Kehilangan orang yang dikasihinya menganggap kehilangan kasih sayangnya.
2. Kerugian bermakna kehilangan mimpi kami mempunyai orang lain, projek biasa, rancangan untuk dilakukan, dll.
3. Ini bermakna kehilangan keselamatan yang diberikan oleh orang lain kepada kami, untuk merasa dicintai oleh orang itu. Mengetahui apa yang diperlukan apabila kita memerlukannya dan menyedari bahawa ia tidak akan seperti ini dapat mewujudkan rasa tidak berdaya terhadap ketidakamanan dan kelemahan.
4. Kehilangan tidak seimbang yang memberi kesan yang kami rasa, kami telah mendepositkannya kepada orang itu. Mereka adalah perasaan yang tidak kena dan perlu dipindahkan.

Kerugian itu melibatkan ketidakselarasan psikik dan emosi yang sangat sengit, terdapat banyak emosi yang muncul: kesedihan, kemarahan, kekecewaan, ketakutan, dll. dan pembetulan semula adalah perlu yang membantu kita memahami semua yang berlaku dan untuk memindahkan perasaan yang kita simpan kepada orang lain. Menghadapi kerugian ini tidak membayangkan melupakan orang lain, jika tidak belajar untuk hidup tanpa itu.


Proses bersedih dan fasa

Proses kesedihan adalah proses penyesuaian psikologi yang semestinya muncul selepas kehilangan orang yang disayangi. Ia adalah proses yang menyakitkan, tetapi semulajadi dan perlu untuk menghadapi kerugian dan dapat bergerak ke hadapan. Tempoh kesedihan bergantung pada setiap orang dan pengalaman peribadi kehilangan, serta keakraban dengan orang yang telah meninggalkan dan ciri-ciri kerugian.

Apa semua proses berkabung mempunyai persamaan adalah fasa:

1. Fasa Penafian. Pada mulanya fasa penyangkalan, kejutan atau kegelapan muncul. Kehilangan orang yang tersayang seolah-olah sesuatu yang mungkin berlaku kepada kita, ia tidak boleh benar dan minda kita cuba untuk menafikan apa yang berlaku supaya tidak mengalami kesakitan. Tingkah laku automatik yang cuba menafikan realiti muncul, dalam fasa ini orang boleh kekal "nampaknya utuh", seolah-olah tiada apa yang berlaku. Ia mengambil sedikit masa untuk mengambil maklumat yang diterima dan memahami bahawa ia adalah benar.


2. Tahap kemarahan, kemarahan atau pencerobohan. Apabila fikiran kita tidak dapat menafikan atau menyembunyikan realiti kehilangan, rasa sakit muncul dan tindak balas pertama adalah kemarahan. Kemarahan adalah emosi yang muncul apabila kita melihat serangan, dan kerugian itu menghasilkan kemarahan. Memang kemarahan boleh menemani seluruh proses berkabung, tetapi dalam fasa ini ia akan menjadi sangat sengit, kemarahan akan menggantikan objek yang berlainan yang akan jatuh: orang yang telah meninggalkan, pada diri sendiri, pada saudara-mara lain, sahabat, dan bahkan mengenai orang lain, doktor, dll.

3. Fasa rundingan. Dalam fasa ini, rasa sakit tetap, tetapi kemarahan itu pudar. Perundingan ini terdiri daripada mencari penjelasan tentang apa yang berlaku, ia boleh disertai dengan rasa bersalah, kerana dalam penjelasan ini mungkin muncul pemikiran jenis: "jika ada *." "Saya sepatutnya membuat * ..", dsb.

4. Fasa kemunduran. Ia adalah salah satu fasa yang paling sukar, orang itu menyedari realiti, jauh dari penolakan, kemarahan dan penjelasan. Mereka memahami bahawa walaupun menafikannya, mendapat marah atau mencari penjelasan, orang itu tidak akan kembali dan itu menghasilkan kesedihan dan ketidakselesaan yang mendalam. Keputusasaan dan kekecewaan Pada peringkat ini adalah perkara biasa bahawa orang itu adalah kekerasan, mempunyai perasaan kekosongan yang mendalam dan sakit yang sengit, sikap tidak peduli dan pengabaian orang dan kebiasaan atau hobi. Kemurungan yang dihasilkan oleh kesedihan, adalah kemurungan yang mencari kesendirian, jika orang yang dicintai bukan orang yang menderita kehilangan itu tidak menginginkan perasaan lain, tidak menginginkan orang lain daripada orang yang dicintai, dan mungkin kelihatannya mengganggu itu Orang-orang itu dan orang yang dikasihinya tidak. Ia adalah satu fasa yang sangat keras, dan ia biasanya yang paling lama, tetapi ia adalah fasa yang perlu.

5. Fasa Penerimaan. Akhirnya dan sedikit demi sedikit penerimaan itu muncul. Orang itu entah bagaimana mula merasakan kerugian, membuat perdamaian dengan kesakitannya dan mula menghadapi situasi dan untuk maju.
Kesedihan adalah proses yang panjang, menyakitkan dan rumit, selepas itu orang itu tidak sama lagi.Fase yang sama adalah secara beransur-ansur, iaitu, mereka tidak lulus dari satu sama lain dan sering bercampur antara satu sama lain.

Celia Rodríguez Ruiz. Psikologi kesihatan klinikal. Pakar dalam pedagogi dan psikologi kanak-kanak dan belia. Pengarah Educa dan Learn. Pengarang koleksi Merangsang Proses Membaca dan Menulis.

Ia mungkin menarik minat anda:

- Kematian orang yang tersayang, bagaimana mengatasi kesedihan

- Bagaimana bercakap tentang kematian dengan seorang kanak-kanak

- Kesedihan, bagaimana kanak-kanak menghadapi kehilangan orang yang disayangi

- Bagaimana untuk menerangkan kematian kepada kanak-kanak

Video: KETIKA KAMU SEDIH & PUTUS ASA (Video Motivasi) | Spoken Word | Merry Riana


Artikel Yang Menarik

Kerja rumah, apa yang mereka buat?

Kerja rumah, apa yang mereka buat?

Di luar perdebatan terbuka mengenai sama ada atau tidak sesuai bagi pelajar kami untuk pulang ke rumah dengan ransel mereka yang dimuatkan untuk terus bekerja seketika, ibu bapa kita mempunyai...