Obsesi untuk kawalan: mengawal yang tidak terkawal

Orang cenderung mengawal apa yang mengelilingi kita. Adalah normal bahawa kita suka mempunyai perkara yang dikawal, perasaan bahawa segala-galanya berada di bawah kawalan memberikan kita keamanan dan ketenangan. Walau bagaimanapun, kadang-kadang kerinduan untuk mengawal, kita boleh melimpah dan menjadi nyata obsesi dengan kawalan.

Pencarian untuk keselamatan kemudian menjadi halangan yang membatasi kita dan menghasilkan kebimbangan dan keresahan, menyebabkan kerusuhan dan ketidakamanan ketika kita tidak mempunyai kendali. Kadang-kadang, anda tidak boleh mengawal yang tidak terkawal, obsesi untuk mengawal bukannya mendekati ketenangan dan keselamatan yang kami berniat, memindahkan kami dari situ.


Rasa mempunyai segala sesuatu yang terkawal

Dunia adalah tempat yang berubah-ubah, kadang-kadang perkara-perkara yang tidak dijangka berlaku dan apabila ini berlaku kita tidak selalu tahu cara bertindak dengan cara yang terbaik. Sekiranya kita tahu apa yang akan berlaku pada setiap masa, kita boleh bergerak ke hadapan dan bersedia untuk reaksi kita. Sebelum dunia dan peluangnya yang tidak menentu, orang-orang mengembangkan kecenderungan untuk mengawal dan dengan cara ini kita merasa selamat kerana kita percaya bahawa kita mengawal keadaan.

Rasa mempunyai segala-galanya yang terkawal adalah perasaan yang kuat, kerana buat seketika ia membuat kita percaya bahawa kita dapat mengatasi secara kebetulan, menjadi lebih pintar daripada kebetulan dan mempunyai segala sesuatu yang terkawal, serta bersedia untuk sebarang kemungkinan.


Sememangnya semua telah mengalami peristiwa-peristiwa yang tidak dijangka dan tentunya pada saat-saat ini kita akan mengalami perasaan yang tidak menyenangkan, tidak selamat kerana tidak mengetahui bagaimana untuk menanggapi keadaan, walaupun memalukan. Jika kita telah mengalami perasaan itu, mudah untuk memahami kekuatan perasaan yang mempunyai segala sesuatu yang terkawal.

Apabila sensasi menjadi obsesi

Rasa kawalan adalah kuat dan memberikan kita keselamatan dan kesejahteraan. Tetapi ia boleh menjadi pedang bermata dua, kerana kita boleh menjadi terobsesi dan menjaga kewaspadaan yang melampau kepada segala sesuatu di sekeliling kita untuk dikawal.

Perasaan kawalan bertindak seperti ubat yang kuat, dan ketika kita tidak memilikinya, kita dapat merasakan penderitaan, rasa sakit, ketidakamanan, bahkan tanpa keadaan yang tidak menyenangkan. Dan semua tindakan kami diarahkan kepada kawalan dan untuk mencari sensasi itu. Walau bagaimanapun, kita tidak pernah mencapai kawalan mutlak dan kita hanya mencapai keadaan ketegangan yang tinggi, rasa tidak selamat dan ketidakselesaan.


Belajar bahawa anda tidak dapat mengawal yang tidak terkawal

Perasaan kawalan adalah berbahaya, kerana walaupun ia memberi kita keamanan dan perasaan yang kuat, kita tidak dapat mengawal segala-galanya. Perasaan kawalan membawa kita sentiasa mahu lebih banyak kawalan, tetapi segala sesuatu yang terkawal adalah mustahil. Ia melarikan diri dari kita bahawa kita tidak dapat mengawal apa yang orang lain lakukan, dan kita juga tidak dapat mengawal fenomena yang berlaku di sekeliling kita. Acara yang tidak diingini adalah sebahagian daripada kehidupan seharian, adalah sesuatu yang semulajadi dan bukannya menghabiskan tenaga kita untuk mengawal yang tidak terkawal, kita boleh mengubah perspektif dan belajar untuk bertindak balas terhadap peristiwa-peristiwa yang tidak dijangka, dan dalam sesetengah kes belajar untuk menikmati mereka.

Mari lihat contoh, kita boleh cuba mengawal iklim dan membawa payung setiap kali kita fikir ia akan hujan. Sangat mudah untuk mengawal ini jika kita memberi perhatian kepada ramalan cuaca setiap hari. Tetapi apa yang berlaku jika suatu hari ramalan gagal? Apa yang berlaku jika kita tidak mengambil payung dan ternyata hujan turun? Seseorang yang terobsesi dengan menguasai segala-galanya, akan berasa buruk, akan mengalami ketidakselesaan dan akan marah kerana tidak meramalkannya. Sebaliknya, jika kita mengubah perspektif, kita akan mencari alternatif, seperti membeli payung lain, menukar laluan kita dan berjalan melalui tempat atau kutleri, dan bahkan dapat menikmati hujan.

5 tips untuk berhenti mengabaikan kawalan

1. Mula untuk berehat dan berhenti mengawal segala-galanya. Ia bukan tentang perubahan tiba-tiba, ia bermula dengan mengawal perkara-perkara kecil.

2. Ingat bahawa anda hanya boleh mengawal apa yang anda lakukan, tetapi tidak pernah dilakukan orang lain.

3. Apabila timbul kejadian yang tidak dijangka, walaupun anda memilikinya dikawal alternatif berfikir, fikirkan perkara yang anda boleh lakukan. Bayangkan juga apa yang akan berlaku jika anda tidak mengawalnya, anda akan melihat bagaimana kesannya tidak begitu serius.

4. Apabila keperluan untuk mengawal perkara mengatasi anda, cubalah beberapa teknik relaksasi.

5. Cuba lakukan perkara-perkara baru, ubah cara anda melakukan perkara, dengan cara ini anda akan menjadi orang yang mencari yang tidak diduga.

Celia Rodríguez Ruiz. Psikologi kesihatan klinikal. Pakar dalam pedagogi dan psikologi kanak-kanak dan belia. Pengarah Educa dan Learn. Pengarang koleksi Merangsang Proses Membaca dan Menulis.

Ia mungkin menarik minat anda:

- Kawalan ibu bapa dalam rangkaian sosial

- Inilah bagaimana ibu bapa mengawal gerakan dalam talian remaja mereka

- Mania atau obsesi: OCD, gangguan obsesif-kompulsif

- Keamanan emosi: langkah-langkah untuk berhenti menjadi tidak selamat

Video: Words at War: Barriers Down / Camp Follower / The Guys on the Ground


Artikel Yang Menarik

Pemenang Hadiah Jurnal Rahsia + Aplikasi Beku

Pemenang Hadiah Jurnal Rahsia + Aplikasi Beku

Pada akhir bulan November kami mula menjadi super lukis oleh Ingo Devices, di mana kami memberi anda peluang untuk memenangi salah satu daripada lima Jurnal Rahsia + Aplikasi Beku, filem paling...