Mobilisasi Alkohol dan Anak Kecil, dekalogi untuk melawan ketagihan ini

Masyarakat hari ini menghadapi banyak cabaran. Pertempuran yang mesti dimenangi untuk memastikan perkembangan yang betul dari generasi baru. Contohnya adalah perjuangan yang dipelihara setiap hari terhadap penggunaan alkohol pada golongan muda, masalah yang melibatkan semua anggota penduduk dan patut mendapat perhatian semua untuk memahami risiko pengambilan minuman ini.

Memandangkan kegigihan masalah ini dalam masyarakat, Yayasan untuk Bantuan Terhadap Ketagihan Dadah, FAD, telah melancarkan Pengedaran Alkohol dan Anak Kecil. Dekalogi untuk melawan ketagihan ini di kalangan remaja yang pada mulanya cuba membuat ibu bapa memahami apa yang anak-anak mereka benar-benar menghadapi, dan di sisi lain untuk menyediakan alat yang berkesan untuk mengelakkan masalah ini.


Dekalogi terhadap alkohol

Walaupun semua kempen yang dilancarkan terhadap penggunaan alkohol, ini kekal. Mengapa? Dari FAD, a dekalogi yang dapat memahami keadaan ini dan meneruskan usaha untuk melawan bahaya ini dari perspektif baru dan lebih berkesan:

1. Fenomena budaya alkohol, bermasalah dan kompleks. Pengambilan alkohol, yang mempunyai kehadiran yang tidak diragukan dalam budaya kita, mengintegrasikan dengan cara yang berkaitan dan berinteraksi, membina ruang bersama. Masalah ini adalah yang paling biasa dan serius yang disebabkan oleh penggunaan produk psikoaktif dan tidak dapat dikurangkan, dan kurang ditolak, berdasarkan kehadiran budaya itu.


2. Terutamanya bermasalah di kalangan remaja. Masalah yang sangat umum dari persekongkolan ini dengan alkohol adalah penggunaan remaja, karena keseriusan yang mabuk alkohol mengandaikan organismenya yang sedang berkembang dan untuk kesulitan untuk menangani risiko yang terjadi di tahap evolusi itu. Pengaruh yang serius untuk masa depan, individu dan sosial, seseorang dapat menyatukan tabiat yang akan mempengaruhi semua masa depan dan projek penting mereka.

3. Masalah yang kita semua peserta. Keadaan ini mesti dihadapi oleh semua anggota masyarakat. Penduduk remaja tidak bekerja pada margin selebihnya. Disfungsi dan ketidakseimbangan, potensi dan kesulitannya, untuk kebaikan dan keburukan, berkaitan dengan masyarakat secara keseluruhan dan harus didekati dari perspektif itu. Remaja tidak boleh dianggap sebagai diasingkan.


4. Tingkah laku bermasalah dengan makna yang perlu kita fahami. Untuk menjawab masalah ini, kita mesti faham bagaimana seorang remaja bekerja, logik apa yang terpakai untuk tingkah lakunya, tidak rasional seperti yang mereka nampak dalam penghampiran pertama. Ini tidak bermakna pasif atau toleransi, tetapi keadaan campur tangan pencegahan, pendidikan dan jarak dekat.

5. Melakukan integrasi ke dalam masyarakat. Tingkah laku yang tidak disesuaikan dengan populasi remaja tidak berkaitan dengan patologi peribadi, apalagi kepada kolektif; mereka bukan sekadar produk dari pendedahan emosional fasa kehidupan. Dalam cara yang lebih kompleks, mereka menghubungkan dengan tabiat penduduk dewasa, dengan nilai sosial yang dominan, dengan imej identiti yang mereka lihat dalam media, dengan dimensi ideologi dan emosi konteks sosial, dengan ruang dan peranan yang masyarakat dewasa memberikan anak-anak muda ini.

6. Langkah-langkah undang-undang dan kawalan perlu, tetapi tidak mencukupi. Dalam usaha untuk menjangkakan masalah, langkah pengawalseliaan dan kawalan diperlukan tetapi mereka membuktikan tidak mencukupi. Mereka perlu kerana masyarakat yang kompleks memerlukan norma pencegahan yang menyumbang kepada perlindungan kebaikan bersama dan kumpulan yang paling lemah; dan kerana, sebagai tambahan, mereka mempunyai dimensi pendidikan dan teladan.

7. Campur tangan multidimensi yang diperlukan. Masalah ini mesti ditangani secara keseluruhannya. Tidak menafikan keperluan untuk komunikasi dan interaksi, mencari ruang bagi penduduk remaja, tetapi orang dewasa harus prihatin tentang nilai-nilai yang ditransmisikan, diajarkan dan dicontohi.

8. Tanggungjawab seluruh masyarakat, tanpa membantah orang kecil. Kita mesti merayu kepada pematuhan peraturan dan mengekalkan pengawasan perlindungan yang pentadbiran awam mesti dilaksanakan. Bagi mereka, keluarga mesti mengajar autonomi dan tanggungjawab, kebebasan dan komitmen. Media tidak boleh menimbulkan kekaburan dan mengelakkan daripada menunjukkan lebihan alkohol perayaan

Adalah penting untuk tidak mengkriminalkan kumpulan anak-anak di bawah umur, dan juga keluarga mereka. Hanya dari tanggungjawab bersama akan diberi perhatian secukupnya penggunaan alkohol oleh orang kurang upaya.

9. Perlu mempunyai kepelbagaian situasi di kalangan remaja. Adalah penting bahawa campur tangan mengenai masalah penggunaan alkohol mengambil kira kepelbagaian situasi. Ia perlu bertindak mengira pelbagai konteks di mana populasi yang lebih kecil berkembang.

10. Komitmen entiti yang digerakkan. Segala entiti yang berkomitmen dalam perjuangan ini mesti mendedahkan kerumitan alasan untuk dapat lebih mendekatkan risiko; membantu keluarga untuk memenuhi tugas mereka dengan anak-anak lelaki dan perempuan mereka; meningkatkan sumber pendidikan staf pengajar; menyokong pembangunan sebuah masyarakat dan warga negara yang lebih bebas, berkomitmen dan bersatu padu; menyumbang kepada penggerak kehendak dalam satu projek yang sama; yang melibatkan penduduk kecil sebagai subjek aktif tindakan kita.

Damián Montero

Video: Dr OZ Indonesia Eps Penyembuhan Patah Tulang Yang Benar


Artikel Yang Menarik

Menerima kekalahan: nilai kesukanan

Menerima kekalahan: nilai kesukanan

Betapa senang menang tapi apa pahit adalah kekalahan. Walau bagaimanapun, kehilangan adalah sebahagian daripada kehidupan dan anda tidak sepatutnya melihat peristiwa-peristiwa ini sebagai kegagalan,...