Pendidikan emosi, fesyen atau keperluan?

Ramai penyelidik bersetuju bahawa pendidikan emosi ia menjadi lebih dan lebih diperlukan jika kita ingin mencapai kecekapan seperti kesejahteraan, kepimpinan, kerja berpasukan, keseimbangan sosial dan keluarga, inisiatif, penyesuaian kepada perubahan, dan lain-lain. Faedah daripada mendidik anak-anak tentang kecerdasan emosi Mereka berbilang, dan semakin cepat kita mula mendidik emosi, semakin baik.

"Ia tidak pernah menjadi masalah untuk menafikan emosi yang tidak menyenangkan atau negatif, tetapi sebaliknya mengurusnya," kata Nélida Pérez, seorang doktor dalam Psikopedagogi dan pengarah Bengkel Emosi Sekolah Ceu Montepríncipe. Beliau menambah bahawa "seperti yang dinyatakan oleh Martin Seligman (2010), bapa psikologi positif, perlu mendidik anak-anak untuk mengembangkan kekuatan dan kebajikan, yang akan membantu mereka menjalani kehidupan kesejahteraan dan kebahagiaan".


Terdapat banyak kemungkinan yang perlu kita mendidik emosi, dan titik pertama adalah "untuk mereka hadir, melalui permainan, cerita, filem, pengalaman dengan anak-anak kita, dan sentiasa cuba untuk menyatakan kepuasan dan rasa terima kasih kami, contohnya: "Hari ini saya berasa gembira ..." Dan juga belajar dari konflik, kekecewaan, situasi yang menjana emosi yang tidak menyenangkan, kerana mereka, kita juga belajar. Menerima, memahami dan mengawal selia adalah pendidikan emosi yang benar. Teknik-teknik seperti pernafasan, untuk memulihkan tenang, penstrukturan semula kognitif, mengubah pemikiran terhad oleh penambah, kelonggaran, visualisasi ... dan sebagainya. mereka adalah strategi yang membantu kita dalam tugas ini dan kita sudah melaksanakan Kaedah Emosi Braini dari usia 3 tahun. Oleh itu, ia adalah realiti yang sudah ada di dalam kelas, satu realiti yang perlu kita tambah jika kita mahu dunia dengan kesejahteraan yang lebih baik, "kata Dr. Nélida Pérez.

Prestasi akademik dan kecerdasan emosi

Jika kita melakukan sedikit sejarah, Plato sudah mengatakan bahawa "pelepasan emosi pelajar itu menentukan keupayaannya untuk belajar." Emosi boleh membawa kepada kegagalan atau kejayaan, ia bergantung kepada cara kami menggunakannya. Descartes, memisahkan manusia dengan sebab emosi. Dan, neurologi semasa, dengan Damasio, dengan penyelidikan dan penerbitannya, memaklumkan kepada kami betapa pentingnya hubungan bidirectional antara sebab dan emosi, serta antara badan dan minda.


Emosi hadir dalam zaman kita hari ini, mempengaruhi pemikiran kita, kata-kata kita, tingkah laku kita. Oleh itu, jelas bahawa mereka mempengaruhi prestasi akademik pelajar kita.


"Jika saya merasa berada di ruang yang selamat, bebas, dihormati, disayangi ... tidak ada keraguan bahawa kita akan menguntungkan kapasiti, motivasi, kreativiti dan perhatian pelajar kita, tidakkah anda percaya? Mendidik kecerdasan emosi adalah dan harus menjadi asas dalam pendidikan semasa, untuk mempromosikan dan berkhidmat untuk mendidik kanak-kanak dengan cara yang terintegrasi, dapat hidup dalam masyarakat sekarang dan memperbaikinya. Jelas sekali, semua pembelajaran bertindak balas dengan tujuan, sebab itu, niat keluarga dan guru, harus mempromosikan kecerdasan emosi kanak-kanak, dan untuk ini kita harus menjadi contoh, model dan cara untuk itu, "kata Dr. Nélida Pérez.

Pada usia apa perlu risikan emosi?

Dari semasa ke semasa, iaitu, dari kehamilan, cuba merasakan kebaikan, supaya janin merasakannya. Dan sejak lahir, kita mula mengembangkan kecerdasan emosi bayi kita, struktur, hubungannya, melalui pengalaman dan pengalaman yang kita sediakan, melalui ikatan afektif.

The perkembangan emosi adalah proses yang mana anak itu mencipta identiti, harga dirinya, keyakinannya terhadap diri sendiri dan di dunia di sekelilingnya. Melalui interaksi dan ikatan dengan ibu bapa, bayi memulakan perkembangan ini pada tahun-tahun awalnya, sehingga mencapai tahap di mana ia sudah memiliki kesadaran emosional tentang dirinya, persepsi dirinya sebagai individu dan mula membentuk identitasnya sendiri. Dan bersama-sama dengan letupan perbendaharaan kata, dia sudah dapat membezakan beberapa emosi, mengenalpasti dan menyatakannya.

Dr. Nélida Pérez mengulas bahawa "ketika dia dewasa, di peringkat dasawnya, kita akan dapat melengkapkannya dengan strategi peraturan dan membantu dia memahami emosinya." Itulah sebabnya kita telah mengajar kecerdasan emosi sejak usia paling awal, walaupun penting untuk menekankan, Ia tidak pernah terlambat untuk bermula, seperti yang dikatakan para pakar, kecerdasan ini dipelajari. "

Marisol Nuevo Espín

Video: فيلم Taare Zameen Par مترجم HD


Artikel Yang Menarik